Disdik Jabar Berikan Sistem Pelayanan Terbaik Pada Pengumuman PPDB Tahap Dua

Disdik Jabar Berikan Sistem Pelayanan Terbaik Pada Pengumuman PPDB Tahap Dua
Kadisdik Jabar, Dedi supandi

BANDUNG, TABLOIDKONTRAS.com –  Menjelang pengumuman Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2020 tahap kedua pada Rabu (8/7/2020) pukul 14.00 WIB, Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik Jawa Barat (Jabar), Dedi Supandi mengajak calon peserta didik dan orang tua agar tidak cemas dan panik. Menurutnya, hasil pengumuman murni berdasarkan sistem yang penetapannya dilakukan melalui musyawarah dewan guru di satuan pendidikan yang selaras dengan Petunjuk Teknis (Juknis) PPDB 2020.

“Dengan jumlah pendaftar saat ini, tidak mungkin semuanya bisa tertampung. Tapi, kita sebisa mungkin memberikan sistem pelayanan terbaik,” tutur Kadisdik saat wawancara dengan awak media dengan tema “Bersiap Diri Menyikapi Pengumuman PPDB Jabar 2020”.

Kadisdik menjelaskan, pihaknya tetap membuka layanan pengaduan jika ada peserta didik atau orang tua yang keberatan atas hasil tersebut. Peserta didik pun bisa memanfaatkan layanan pengaduan yang ada di satuan pendidikan. Pengaduan tersebut diberi waktu selama 2×24 jam, mengingat pada 13 Juli sudah diadakan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS).

“Tiap sekolah sudah disiapkan ruang informasi dan pengaduannya. Di Kantor Cabang Dinas (KCD) pun ada dan tetap menerapkan protokol kesehatan. Jadi, kepada peserta didik dan orang tua, silakan manfaatkan,” ungkapnya.

Sementara itu, dilain pihak saat wawancara dengan Kepala Ombudsman RI Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Barat, Haneda Sri Lastoto mengatakan, dapat dipastikan tidak semua pendaftar bisa diterima. Namun, yang harus orang tua dan peserta didik pastikan adalah memastikan ketidaklulusan tersebut memang berdasarkan petunjuk teknis.

“Kalau ada yang janggal, silakan tanyakan ke sekolah melalui pengaduan,” sarannya. Haneda menilai, pengaduan dari masyarakat ini sebisa mungkin harus diselesaikan di tingkat satuan pendidikan. Sehingga, penting bagi Disdik Jabar untuk menyiapkan ruang pengaduan di tingkat tersebut.

Sedangkan bagi peserta didik dan orang tua siswa, ia menegaskan, tidak bisa mengadukan permasalahan PPDB langsung ke Ombudsman jika belum melaporkan pengaduan ke Disdik Jabar secara langsung. “Wajib menyampaikan dulu ke Disdik, interaksinya biar langsung,” imbaunya.

 

(Ert)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses