Kabid Humas: Kalau Orang Ditetapkan Tersangka, Belum Tentu Mereka Jadi Terpidana

Kabid Humas: Kalau Orang Ditetapkan Tersangka, Belum Tentu Mereka Jadi Terpidana
Kepala Bidhumas Polda NTB Kombes Pol Artanto.

MATARAM, TABLOIDKONTRAS.com  – Polda Nusa Tenggara Barat (NTB) meminta masyarakat tidak terpancing emosi atas penetapan status tersangka terhadap AS (34), korban pembegalan di Lombok Tengah.

Proses hukum terhadap AS masih dalam proses penyidikan, sementara status tersangka terhadap seseorang belum bisa dipastikan dia bersalah.

“Jadi, kalau orang sudah ditetapkan sebagai tersangka, belum tentu menjadi terpidana,” kata Kabid Humas Polda NTB Kombes Artanto dalam keterangannya, Rabu (13/4).

Oleh karena itu, Artanto meminta masyarakat memahami proses hukum AS yang diduga membunuh pelaku pembegalan dirinya itu.

Pihak Polda NTB kini masih dalam proses pembuktian melalui tahap penyidikan yang masih berjalan.

Dalam perkembangan kasus tersebut, penahanan AS telah ditangguhkan oleh penyidik sesuai dengan adanya pengajuan pengacara dan pihak keluarga.

“Nantinya hakim yang akan menentukan apakah yang bersangkutan ini statusnya bersalah atau tidak, bukan polisi. Tetapi polisi harus menyiapkan berkas yang real dan jelas,” kata dia.

Artanto juga menegaskan pihaknya akan berkoordinasi dengan lembaga hukum lainnya untuk membahas kasus AS itu.

Sebelumnya diberitakan, AS menjadi tersangka dalam kasus yang menewaskan dua begal di Jalan Raya Desa Ganti, Kecamatan Praya Timur. AS dianggap menghilangkan nyawa pelaku begal yang menyerangnya.

 

(ant/zal)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan